Menurunkan Intensitas Nyeri Menstruasi (Dysmenorrhea) Dengan Terapi Musik Mozart

This item was filled under

Nyeri Menstruasi atau Dysmenorrhea merupakan suatu masalah yang serius bagi kaum wanita jika tidak segera ditangani dengan terapi yang tepat.

Definisi dysmenorrhea

Nyeri menstruasi atau dysmenorrhea terjadi karena perbedaan ambang rangsang nyeri pada setiap orang. Nyeri menstruasi cenderung terjadi lebih sering dan lebih hebat, pada gadis remaja yang mengalami kegelisahan, ketegangan dan kecemasan. Jika tidak diatasi, nyeri menstruasi ini seringkali akan mengganggu aktifitas dari wanita.

Pembagian Dysmenorrhea



Dysmenorrhea dibagi menjadi dua, yaitu :

Dysmenorrhea primer
Adalah nyeri menstruasi yang terjadi tanpa adanya kelainan ginekologik yang nyata. Dismenorea primer terjadi beberapa waktu setelah menarke, biasanya sesudah menarke, umumnya sesudah 12 bulan atau lebih.

Dysmenorrhea sekunder
Dysmenorrhea sekunder dikaitkan dengan penyakit pelvis organik, seperti endometriosis, penyakit radang pelvis, stenosis serviks, neoplasma ovarium atau uterus dan polip uterus. IUD juga dapat merupakan penyebab dismenorea ini. Dismenorea sekunder dapat disalahartikan sebagai dismenore primer atau dapat rancu dengan komplikasi kehamilan dini, terapi harus ditunjukkan untuk mengobati penyakit dasar.

Insiden Dysmenorrhea

Angka kejadian dysmenorrhea tipe primer di Indonesia adalah sekitar 54,89%, sedangkan sisanya adalah penderita dengan tipe sekunder.di Amerika Serikat diperkirakan hampir 90% wanita mengalami dysmenorrhea dan 10-15% diantaranya mengalami dysmenorrhea berat, yang menyebabkan mereka tidak mampu melakukan kegiatan apapun dan ini akan menurunkan kualitas hidup pada individu masing-masing.

Terapi Musik Mozart

Musik Mozart adalah musik klasik yang muncul 250 tahun yang lampau tepatnya pada tanggal 27 Januari 1756. Diciptakan oleh Joannes Chrysostomus Wolfgangus Theophilus dengan nama panggilan Wolfgang yang akhirnya lebih dikenal dengan nama Wolfgang Amadeus Mozart, dilahirkan di kota Salzburg-Austria. Dan meninggal dunia pada usia 35 tahun (5 Desember 1791 di Wina). Dalam masa hidupnya yang singkat itu, ia menghasilkan 626 karya musik.
Kita mungkin sudah tidak asing lagi dengan musik Mozart, kemampuannya untuk menyembuhkan berbagai penyakit, memberikan efek positif pada ibu hamil dan bayi yang masih didalam rahim ibunya, disamping itu musik Mozart juga terbukti bisa mengurangi penderitaan rasa nyeri yang dirasakan oleh seseorang, sehingga banyak tempat praktek Dokter Gigi di Eropa menggunakan musik Mozart dalam mengurangi nyeri pasien.
Waktu yang ideal untuk melakukan mendengarkan musik selama kurang lebih 30 menit hingga satu jam tiap hari, namun jika tidak memiliki waktu yang cukup 10 menit juga bisa menjadi efektif, karena selama waktu 10 menit musik telah membantu pikiran seseorang beristirahat.

Proses Penurunan Nyeri Menstruasi Dengan Terapi Musik Mozart.


Berdasarkan teori hormonal, dysmenorrhea didapatkan adanya peningkatan kadar PGE dan PGF2 alfa di dalam darahnya, yang akan merangsang miometrium dengan akibat terjadinya peningkatan kontraksi dan disritmi uterus. Akibatnya akan terjadi penurunan aliran darah dan oksigen ke uterus dan akan mengakibatkan iskemia. Sehingga muncul respon dari nosiseptor karena ada stimulus yang membahayakan dan memulai tranmisi neural dengan melepaskan substansi yang menghasilkan nyeri.
Sedangkan terapi musik Mozart dapat mengatasi nyeri menstruasi berdasarkan teori Gate control bahwa impuls nyeri dapat diatur atau dihambat oleh mekanisme pertahanan di sepanjang sistem saraf pusat. Teori ini mengatakan bahwa impuls nyeri dihantarkan saat sebuah pertahanan dibuka dan impuls dihambat saat sebuah pertahanan tertutup. Salah satu cara menutup mekanisme pertahanan ini adalah dengan merangsang sekresi endorfin yang akan menghambat pelepasan substansi P.
Musik Mozart sendiri juga dapat merangsang peningkatan hormon endorfin yang merupakan substansi sejenis morfin yang disuplai oleh tubuh. Sehingga pada saat neuron nyeri perifer mengirimkan sinyal ke sinaps, terjadi sinapsis antara neuron nyeri perifer dan neuron yang menuju otak tempat seharusnya substansi P akan menghantarkan impuls. Pada saat tersebut, endorfin akan memblokir lepasnya substansi P dari neuron sensorik, sehingga tranmisi impuls nyeri di medulla spinalis menjadi terhambat, sehingga sensasi nyeri menstruasi menjadi berkurang.
 
By :  Qttun

2 komentar on "Menurunkan Intensitas Nyeri Menstruasi (Dysmenorrhea) Dengan Terapi Musik Mozart"

  • 70-351 said...
    May 14, 2009 at 4:58 AM
    Dalam masa hidupnya yang singkat itu, ia menghasilkan 626 karya musik?
  • Anonymous said...
    January 31, 2010 at 10:57 PM
    berapa intensitas pemberian terapi musik mozart ini dalam mengurangi nyeri ?


Post a Comment